Melody Bentuk A




Titik yang ada pada fret ke – 1 ditekan dengan jari telunjuk
Titik yang ada pada fret ke – 2 ditekan dengan jari tengah
Titik yang ada pada fret ke – 3 ditekan dengan jari manis

Nada yang dihasilkan yaitu :

·         Senar ke – 6, fret ke – 0 = Sol
·         Senar ke – 6, fret ke – 2 = La
·         Senar ke – 6, fret ke – 4 = Si
·         Senar ke – 5, fret ke – 0 = Do
·         Senar ke – 5, fret ke – 2 = Re
·         Senar ke – 5, fret ke – 4 = Mi
·         Senar ke – 4, fret ke – 0 = Fa
·         Senar ke – 4, fret ke – 2 = Sol
·         Senar ke – 4, fret ke – 4 = La
·         Senar ke – 3, fret ke – 1 = Si
·         Senar ke – 3, fret ke – 2 = Do
·         Senar ke – 2, fret ke – 0 = Re
·         Senar ke – 2, fret ke – 2 = Mi
·         Senar ke – 2, fret ke – 3 = Fa
·         Senar ke – 1, fret ke – 1 = Sol

*Nada yang dihasilkan adalah nada dengan kunci dasar A
**Senar dibunyikan pada fret ke – 0 artinya jari tidak menekan pada fret manapun
Bentuk melody A dapat dimainkan pada fret berapapun asalkan dengan menambahkan satu titik lagi untuk menggantikan fret ke – 0. Patokan nada yang menggantikan fret ke – 0 harus ditekan dengan memakai jari telunjuk dan pada fret lainnya ditekan dengan jari tengah, manis, dan kelingking. Misalkan melody dengan bentuk kunci A dimainkan pada fret ke – 2 (menjadi kunci dasar B). Bentuk melodynya akan sama, namun yang berbeda hanya pada penambahan titik untuk menggantikan titik pada fret ke – 0. Contohnya :

·         Fret ke – 3 = Kunci dasar C
·         Fret ke – 5 = Kunci dasar D
·         Fret ke – 7 = Kunci dasar E
·         Fret ke – 9 = Kunci dasar F
Titik yang ada pada fret ke – 2 ditekan dengan jari telunjuk
Titik yang ada pada fret ke – 3 ditekan dengan jari tengah
Titik yang ada pada fret ke – 4 ditekan dengan jari manis
 Titik yang ada pada fret ke – 5 & 6 ditekan dengan jari kelingking
Nada yang dihasilkan yaitu :

·         Senar ke – 6, fret ke – 3 = Sol
·         Senar ke – 6, fret ke – 5 = La
·         Senar ke – 5, fret ke – 2 = Si
·         Senar ke – 5, fret ke – 3 = Do
·         Senar ke – 5, fret ke – 5 = Re
·         Senar ke – 4, fret ke – 2 = Mi
·         Senar ke – 4, fret ke – 3 = Fa
·         Senar ke – 4, fret ke – 5 = Sol
·         Senar ke – 3, fret ke – 2 = La
·         Senar ke – 3, fret ke – 4 = Si
·         Senar ke – 3, fret ke – 5 = Do
·         Senar ke – 2, fret ke – 3 = Re
·         Senar ke – 2, fret ke – 5 = Mi
·         Senar ke – 2, fret ke – 6 = Fa
·         Senar ke – 1, fret ke – 3 = Sol

*Nada yang dihasilkan adalah nada dengan kunci dasar B
Untuk melody bentuk A, beberapa posisi nada dapat diganti menjadi seperti gambar diatas untuk memudahkan pergerakan jari untuk menekan nada – nada yang diinginkan serta pergerakan dari jari lebih efisien. List patokan fret dengan kunci dasar dengan menggunakan melody bentuk kunci A :

·         Fret ke – 0 = Kunci dasar A
·         Fret ke – 2 = Kunci dasar B
·         Fret ke – 3 = Kunci dasar C
·         Fret ke – 5 = Kunci dasar D
·         Fret ke – 7 = Kunci dasar E
·         Fret ke – 9 = Kunci dasar F


Melody Bentuk F





Titik yang ada pada fret ke – 1 ditekan dengan jari telunjuk
Titik yang ada pada fret ke – 2 ditekan dengan jari tengah
Titik yang ada pada fret ke – 3 ditekan dengan jari manis

Nada yang dihasilkan yaitu :


·         Senar ke – 6, fret ke – 1 = Do
·         Senar ke – 6, fret ke – 3 = Re
·         Senar ke – 5, fret ke – 0 = Mi
·         Senar ke – 5, fret ke – 1 = Fa
·         Senar ke – 5, fret ke – 3 = Sol
·         Senar ke – 4, fret ke – 0 = La
·         Senar ke – 4, fret ke – 2 = Si
·         Senar ke – 4, fret ke – 3 = Do
·         Senar ke – 3, fret ke – 0 = Re
·         Senar ke – 3, fret ke – 2 = Mi
·         Senar ke – 3, fret ke – 3 = Fa
·         Senar ke – 2, fret ke – 1 = Sol
·         Senar ke – 2, fret ke – 3 = La
·         Senar ke – 1, fret ke – 0 = Si
·         Senar ke – 1, fret ke – 1 = Do


*Nada yang dihasilkan adalah nada dengan kunci dasar F
**Senar dibunyikan pada fret ke – 0 artinya jari tidak menekan pada fret manapun
Bentuk melody F dapat dimainkan pada fret berapapun asalkan dengan menambahkan satu titik lagi untuk menggantikan fret ke – 0. Patokan nada yang menggantikan fret ke – 0 harus ditekan dengan memakai jari telunjuk dan pada fret lainnya ditekan dengan jari tengah, manis, dan kelingking. Misalkan melody dengan bentuk kunci F dimainkan pada fret ke – 2 (menjadi kunci dasar G). Bentuk melodynya akan sama, namun yang berbeda hanya pada penambahan titik untuk menggantikan titik pada fret ke – 0. Contohnya :

Titik yang ada pada fret ke – 2 ditekan dengan jari telunjuk
Titik yang ada pada fret ke – 3 ditekan dengan jari tengah
Titik yang ada pada fret ke – 4 ditekan dengan jari manis
 Titik yang ada pada fret ke – 5 ditekan dengan jari kelingking

Nada yang dihasilkan yaitu :


·         Senar ke – 6, fret ke – 2 = Do
·         Senar ke – 6, fret ke – 5 = Re
·         Senar ke – 5, fret ke – 2 = Mi
·         Senar ke – 5, fret ke – 3 = Fa
·         Senar ke – 5, fret ke – 5 = Sol
·         Senar ke – 4, fret ke – 2 = La
·         Senar ke – 4, fret ke – 4 = Si
·         Senar ke – 4, fret ke – 5 = Do
·         Senar ke – 3, fret ke – 2 = Re
·         Senar ke – 3, fret ke – 4 = Mi
·         Senar ke – 3, fret ke – 5 = Fa
·         Senar ke – 2, fret ke – 3 = Sol
·         Senar ke – 2, fret ke – 5 = La
·         Senar ke – 1, fret ke – 2 = Si
·         Senar ke – 1, fret ke – 3 = Do


*Nada yang dihasilkan adalah nada dengan kunci dasar G
Titik yang ada pada fret ke – 2 dapat diganti dengan alat bantu yaitu capo, dan cara menekan melody bentuk F menjadi sama dengan formasi awal, yaitu fret ke – 2 dianggap fret  ke – 0 jika memakai capo. Patokan fret untuk kunci – kunci dasar lain dengan kunci F dapat memakai sifat dari senar gitar yaitu, jika naik 1 fret maka nada dasar akan naik 1/2 nada dan juga sebaliknya. List patokan fret dengan kunci dasar dengan menggunakan melody bentuk kunci F :


·         Fret ke – 0 = Kunci dasar F
·         Fret ke – 2 = Kunci dasar G
·         Fret ke – 4 = Kunci dasar A
·         Fret ke – 6 = Kunci dasar B
·         Fret ke – 7 = Kunci dasar C
·         Fret ke – 9 = Kunci dasar D

Melody Bentuk C




Titik yang ada pada fret ke – 1 ditekan dengan jari telunjuk
Titik yang ada pada fret ke – 2 ditekan dengan jari tengah
Titik yang ada pada fret ke – 3 ditekan dengan jari manis

Nada yang dihasilkan yaitu :


·         Senar ke – 6, fret ke – 0 = Mi
·         Senar ke – 6, fret ke – 1 = Fa
·         Senar ke – 6, fret ke – 3 = Sol
·         Senar ke – 5, fret ke – 0 = La
·         Senar ke – 5, fret ke – 2 = Si
·         Senar ke – 5, fret ke – 3 = Do
·         Senar ke – 4, fret ke – 0 = Re
·         Senar ke – 4, fret ke – 2 = Mi
·         Senar ke – 4, fret ke – 3 = Fa
·         Senar ke – 3, fret ke – 0 = Sol
·         Senar ke – 3, fret ke – 2 = La
·         Senar ke – 2, fret ke – 0 = Si
·         Senar ke – 2, fret ke – 1 = Do
·         Senar ke – 2, fret ke – 3 = Re
·         Senar ke – 1, fret ke – 0 = Mi
·         Senar ke – 1, fret ke – 1 = Fa
·         Senar ke – 1, fret ke – 3 = Sol


*Nada yang dihasilkan adalah nada dengan kunci dasar C
**Senar dibunyikan pada fret ke – 0 artinya jari tidak menekan pada fret manapun



Bentuk melody C dapat dimainkan pada fret berapapun asalkan dengan menambahkan satu titik lagi untuk menggantikan fret ke – 0. Patokan nada yang menggantikan fret ke – 0 harus ditekan dengan memakai jari telunjuk dan pada fret lainnya ditekan dengan jari tengah, manis, dan kelingking. Misalkan melody dengan bentuk kunci C dimainkan pada fret ke – 2 (menjadi kunci dasar D). Bentuk melodynya akan sama, namun yang berbeda hanya pada penambahan titik untuk menggantikan titik pada fret ke – 0. Contohnya :


Titik yang ada pada fret ke – 2 ditekan dengan jari telunjuk
Titik yang ada pada fret ke – 3 ditekan dengan jari tengah
Titik yang ada pada fret ke – 4 ditekan dengan jari manis
 Titik yang ada pada fret ke – 5 ditekan dengan jari kelingking

Nada yang dihasilkan yaitu :


·         Senar ke – 6, fret ke – 2 = Mi
·         Senar ke – 6, fret ke – 3 = Fa
·         Senar ke – 6, fret ke – 5 = Sol
·         Senar ke – 5, fret ke – 2 = La
·         Senar ke – 5, fret ke – 4 = Si
·         Senar ke – 5, fret ke – 5 = Do
·         Senar ke – 4, fret ke – 2 = Re
·         Senar ke – 4, fret ke – 4 = Mi
·         Senar ke – 4, fret ke – 5 = Fa
·         Senar ke – 3, fret ke – 2 = Sol
·         Senar ke – 3, fret ke – 4 = La
·         Senar ke – 2, fret ke – 2 = Si
·         Senar ke – 2, fret ke – 3 = Do
·         Senar ke – 2, fret ke – 5 = Re
·         Senar ke – 1, fret ke – 2 = Mi
·         Senar ke – 1, fret ke – 3 = Fa
·         Senar ke – 1, fret ke – 5 = Sol


*Nada yang dihasilkan adalah nada dengan kunci dasar D
Titik yang ada pada fret ke – 2 dapat diganti dengan alat bantu yaitu capo, dan cara menekan melody bentuk C menjadi sama dengan formasi awal, yaitu fret ke – 2 dianggap fret  ke – 0 jika memakai capo. Patokan fret untuk kunci – kunci dasar lain dengan kunci C dapat memakai sifat dari senar gitar yaitu, jika naik 1 fret maka nada dasar akan naik 1/2 nada dan juga sebaliknya. List patokan fret dengan kunci dasar dengan menggunakan melody bentuk kunci C :


·         Fret ke – 0 = Kunci dasar C
·         Fret ke – 2 = Kunci dasar D
·         Fret ke – 4 = Kunci dasar E
·         Fret ke – 5 = Kunci dasar F
·         Fret ke – 7 = Kunci dasar G
·         Fret ke – 9 = Kunci dasar A


Melody Gitar

Melody gitar adalah cara memainkan gitar dengan memainkan nada – nada yang dikeluarkan oleh senar gitar. Biasanya pemain gitar memainkan melody gitar dengan variasi yang sangat banyak dikarenakan untunk menghasilkan atau membawa suasana yang lebih sehingga dapat menikmati sebuah lagu dengan baik. Dalam memainkan melody gitar, seorang pemain gitar harus memperhatikan jenis dan karakteristik lagu agar melody yang dihasilkan dapat menjadi lebih enak di dengar.Melody gitar terdiri dari beberapa bentuk, namun yang paling sering dipakai dalam bermain melody gitar adalah bentuk kunci gitar C, F, dan A. Maksud bentuk melody dari kunci dasar C adalah melody yang dimainkan berdasarkan bentuk kunci dasar C, F, dan A. Hal ini diperlukan dalam bermain gitar dalam fingerstyle. 

Memakai Feeling Atau Perasaan


Metode ini sangat sering dikatakan oleh pemain gitar yang sudah sering dalam bermain gitar untuk mencari kunci gitar atau chord dalam sebuah lagu. Sebenarnya memakai feeling atau perasaan ada rumusan tertentu yang membantu pemain gitar dalam mencari kunci gitar sehingga pemain gitar dapat mengiringi lagu yang diinginkan. Jika ingin mencari kunci gitar dengan feeling atau perasaan, maka seharusnya pemain gitar sudah biasa untuk mengiringi beberapa lagu sehingga pemain gitar ada gambaran untuk mencari kunci gitar dalam sebuah lagu. Sebelum menemukan kunci gitar dengan memakai feeling atau perasaan, perhatikan daftar kunci dibawah ini :

NO
Kunci Dasar C
Kunci Dasar D
Kunci Dasar E
Kunci Dasar F
Kunci Dasar G
Kunci Dasar A
Kunci Dasar B
1
C
D
E
F
G
A
B
2
G
A
B
C
D
E
F#
3
F
G
A
Bb
C
D
E
4
Am
Bm
C#m
Dm
Em
F#m
G#m
5
Dm
Em
F#m
Gm
Am
Bm
C#m
6
Em
F#m
G#m
Am
Bm
C#m
D#m
Setelah mengetahui kunci – kunci gitar apa saja yang digunakan dalam kunci dasar sebuah lagu, maka barulah pemain gitar dapat menentukan kunci gitar dalam sebuah lagu dengan memakai feeling atau perasaan. Rumusan untuk mencari kunci gitar dalam sebuah lagu dengan menggunakan feeling atau perasaan, yaitu :
  • Pada awal lagu kebanyakan menggunakan kunci dasarnya. Misalkan, lagu “Kerja Giat” memiliki kunci dasar D, maka diawal lagu pemain gitar dapat bermain pada kunci dasarnya yaitu chord D atau chord bernomor 1
  • Pada akhir lagu kebanyakan menggunakan kunci dasarnya (sama halnya dengan awal lagu)
  • Jika nada dari sebuah lagu terdengar naik atau tinggi, maka chord yang dapat digunakan yaitu chord bernomor 3
  • Jika nada dari sebuah lagu terdengar naik atau tinggi namun ingin memberikan suasana yang berbeda, maka chord yang dapat digunakan yaitu chord bernomor 5 atau 6
  • Jika nada dari sebuah lagu terdengar turun atau rendah namun ingin memberikan suasana yang berbeda, maka chord yang dapat digunakan yaitu chord bernomor 4
  •  Jika nada agak lebih tinggi dari awal lagu, maka chord yang dapat digunakan adalah chord bernomor 2
  • Untuk menyambung dari bait pertama ke reff atau dari bait pertama ke bait kedua dapat menggunakan chord bernomor 2

Rumusan diatas adalah rumusan yang tidak pasti, hanya bersifat membantu untuk menemukan kunci gitar dengan menggunakan feeling. Biasanya sebuah lagu memiliki tingkat variasi kunci yang berbeda sehingga selain rumusan diatas, pemain gitar harus terbiasa untuk mendengar dan mencoba – coba kunci gitar mana yang cocok.

Dengan Nada Dari Sebuah Lagu


Mencari kunci gitar atau chord sebuah lagu dapat dicari dari nada dari lagu tersebut. Biasanya lagu yang dicantumkan nadanya adalah lagu – lagu klasik, nasional, rohani, dan lain – lain. Jarang sekali lagu pop mencantumkan nada karena biasanya langsung dicantumkan kunci gitarnya untuk mengiringi. Jika sudah ada nadanya dan belum ada kunci gitarnya, hal yang dapat dilakukan untuk mencari kunci gitar yaitu dengan cara memperhatikan sifat dari tiap kunci gitar atau chord gitar. Kunci gitar adalah hasil dari gabungan nada – nada, oleh karena itu untuk mencari kunci gitar dapat menggunakan hal tersebut. Nada - nada yang ada dalam sebuah lagu menjadi patokan dalam menentukan kunci gitar. Patokan nada untuk mencari kunci gitar dalam sebuah lagu :

Nada
Kunci Dasar C
Kunci Dasar D
Kunci Dasar E
Kunci Dasar F
Kunci Dasar G
Kunci Dasar A
Kunci Dasar B
1, 3, 5
C
D
E
F
G
A
B
2, 7, (5)
G
A
B
C
D
E
F#
4, 6, (i)
F
G
A
Bb
C
D
E
6, 1, (3)
Am
Bm
C#m
Dm
Em
F#m
G#m
2, 4, (6)
Dm
Em
F#m
Gm
Am
Bm
C#m
5, 7, (3)
Em
F#m
G#m
Am
Bm
C#m
D#m
*  Patokan nada yang diberi tanda “()” adalah patokan nada pilihan atau optional
** Utamakan penggunaan kunci major
*** Gunakan kunci minor untuk mendukung karakteristik dari lagu
**** Penggunaan kunci gitar selain yang ada dalam tabel sangat memungkinkan
***** Penggunaan patokan nada lebih tepat digunakan pada nada sopran dan bass dari sebuah lagu